Terkini di PLD:
Loading...
,

Memahami Deaf Culture


Foto: nancyrourke.com

Ada dua pandangan tentang ketulian dan tunarungu.

Pandangan pertama sering disebut sebagai pandangan "medis/patologis ". Mereka yang mendukung pandangan ini akan menganggap tunarungu sebagai seseorang yang tidak bisa mendengar, yang kurang memiliki pendengaran, atau orang yang memiliki kelemahana dalam beberapa hal terkait caranya berkomunikasi lisan. Pandangan pertama ini hanya terfokus pada apa yang tunarungu tidak bisa lakukan (mendengar) dan mengabaikan banyak hal positif dan kemampuan individu si tunarungu.

Ini adalah sudut pandang yang sempit dan negatif yang memandang tunarungu sebagai orang yang membutuhkan bantuan dan "membutuhkan obat".

Pandangan kedua, yang sering disebut sebagai pandangan "kultural" diperjuangkan oleh para tunarungu sendiri, dan oleh para pendukung dan mereka yang bekerja dalam komunitas tunarungu. Menurut pandangan ini ketidakmampuan untuk menerima informasi audio tidak harus menjadi karakteristik satu-satunya yang menentukan jatidiri setiap individu atau kelompok.Akan lebih efektif dan inklusif bila melihat tunarungu pada apa yang bisa mereka lakukan daripada apa yang tidak bisa mereka lakukan.

Argumen penting namun sederhana yang sering digunakan oleh para pendukung tunarungu adalah karena para tunarungu dapat berkomunikasi dengan mudah dan lancar satu sama lain menggunakan Bahasa Isyarat, maka kemampuan komunikatif tunarungu sesungguhnya tidak berkurang sama sekali. Mereka hanya dianggap cacat oleh standar "audio" dalam menerima dan mengekspresikan informasi auditori. Orang-orang tuli sebenarnya bisa saja berpendapat sebaliknya bahwa yang cacat itu sebenarnya adalah orang yang "mendengar" -- karena mereka tidak bisa memahami bahasa isyarat.

Pada paruh pertama abad ke-20, para tokoh pendukung pendidikan tunarungu menyukai apa yang dikenal sebagai "metode lisan", yang pada dasarnya terfokus pada upaya mengajar anak-anak tunarungu agar bisa berbicara dan pidato -- belajar membaca untuk memahami apa yang dikatakan kepada mereka. Pendekatan ini sayangnya tidak memperhitungkan bahwa anak-anak yang sangat parah tulinya tidak akan mungkin memperoleh keterampilan bahasa lisan setara dengan orang yang "mendengar". Selain itu, cara ini tidak mengatasi masalah bahwa keterampilan pidato/membaca adalah keterampilan yang rumit dan sangat bervariasi -- sehingga tak bisa diandalkan sebagai metode. Fokus pendekatan ini adalah membuat anak-anak tuli sebisa mungkin "mendengar", terlepas dari konsekuensi bagi anak tunarungu dan orang tuanya.

Akhir-akhir ini, penelitian menunjukkan bahwa kemampuan komunikatif bayi berkembang jauh sebelum kemampuan berbicara. Bahkan, majalah parenting dan para ahli mendorong agar orang tua anak-anak tidak-tuli untuk mengembangkan beberapa bahasa isyarat dengan bayi mereka sehingga komunikasi dapat dibentuk sebelum kemampuan berbicara dikembangkan.

Argumen ini menunjukkan bahwa cara berkomunikasi sesungguhnya tidak terlalu penting selama ada caranya - sebuah temuan yang kontras dengan prinsip utama "metode lisan ", yang menekankan pentingnya komunikasi lisan dan terdengar dan mengabikan pentingnya bahasa isyarat.

American Sign Language memainkan peran sentral -- seperti semua bahasa yang dipakai-- dalam konteks memahami budaya orang-orang yang menggunakannya untuk berkomunikasi. Tunarungu di seluruh dunia mengembangkan berbagi bentuk bahasa isyarat yang khas dan dan beragam. Bahkan ada dialek regional (seperti dialek Jogja) yang ada di wilayah dalam masing-masing negara. Jauh dari menjadi terjemahan visual sederhana dari Inggris, Amerika Sign Language sebenarnya bahasa sendiri, bahkan secara resmi diakui oleh banyak lembaga pemerintah dan pendidikan sebagai setara dengan bahasa asing lainnya . ASL tersedia dalam kurikulum beberapa universitas terkemuka sebagai pilihan yang layak untuk mendengar siswa yang ingin memenuhi kebutuhan SKS bahasa asing mereka. The World Federation of the Deaf (WFD), yang beroperasi di bawah naungan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan terdiri dari negara bagian dan negara nasional Asosiasi Tuna Rungu, bahkan menciptakan bahasa isyarat universal, Gestuno, karena PBB mencoba untuk membangun Esperanto sebagai "bahasa universal " bagi emreka yang mendengar.

Deaf Culture memanifestasikan dirinya baik di dalam bahasa (ASL) dan dalam norma-norma sosial masyarakat Deaf sendiri, yang berbeda secara substansial dari orang-orang dalam "mendengar" dunia. Seperti kelompok lain budaya dan bahasa yang beragam, seorang tunarungu cenderung bercampur dan berkumpul di acara-acara di mana bahasa mereka adalah media yang disukai untuk berkomunikasi. Tunarungu juga akan menjauhkan diri dari komunikasi verbal dan tertulis ketika komunikasi dan teknologi alternatif seperti juru ASL atau Video Relay Layanan yang tersedia sebagai pilihan, karena ini memungkinkan orang tunarungu untuk berkomunikasi dalam bahasa visual asli mereka daripada harus menggunakan komunikasi berbasis teks bahasa Inggris.

Saat ini, tunarungu secara produktif berkontribusi di berbagai bidang kehidupan, di perusahaan pemerintah dan swasta dan dalam masyarakat kita. Satu-satunya wilayah yang orang tuli tidak dapat berhasil adalah di tempat mereka yang memiliki pandangan medis / patologis dan tunarungu dilihat berdasarkan stereotip yasng salah atau prasangka yang tidak memiliki dasar.

Untuk orang-orang yang tertarik dalam memahami lebih lanjut tentang Deaf Culture, sebaiknya membaca sejarah "Deaf President Now" pada tahun 1988. Gerakan itu adalah gerakan protes dari para mahasiswa tunarungu di Gallaudet University - satunya perguruan tinggi humaniora di dunia untuk siswa Tunarungu terletak di Washington, DC . Saat itu Dewan Pengawas memilih kandidat non-tunarungu untuk menjadi rektor ke-7 universitas. Para mahasiswa tunarungu dan pendukung mereka mengunci pintu gerbang dan mengambil alih kampus . Setelah beberapa hari protes yang berkembang, si calon mengajukan pengunduran dirinya, seperti yang dilakukan ketua Dewan pengawas. Dr I. Raja Jordan - seorang profesor Deaf di Gallaudet - diangkat sebagai rektor baru Gallaudet University. Peristiwa ini menarik liputan media luas pada jaringan besar di seluruh dunia, dan sampai hari ini menjadi salah satu prestasi gerakan hak-hak sipil komunitas tunarungu . Foto dan video persitiwa ini tersedia di website Laurent Clerc Nasional Pusat Pendidikan Deaf di Gallaudet University.

DITERJEMAHKAN DARI:
Understanding Deaf Culture 
http://www.mass.gov/eohhs/gov/departments/mcdhh/understanding-deaf-culture.html


You Might Also Like

0 comments

About me

Like us on Facebook